3. Raden Tanujiwa / Kyai Tanujiwa / Ki Mas Tanu b. 1615изр d. фебруар 1723

Из пројекта Родовид

Особа:903241
LAMBANG           KABUPATEN  BOGOR
LAMBANG KABUPATEN BOGOR
Рођени род Pajajaran
Пол мушки
Цело име (рођено) 3. Raden Tanujiwa / Kyai Tanujiwa / Ki Mas Tanu
Родитељи

1. Santowan Kadang Serang [Pajajaran] b. 1585изр

Apun Ayu Ajeng Jawista [?]

[1][2][3][4][5][6]

Догађаји

1615изр Рођење:

1645изр Рођење једног детета: R.Dmg. Martakara (Banten) [Pajajaran] b. 1645изр

< 1680 Титуле : Luitenant

од 1689 Титуле : Bupati Kampung Baru / Bogor ke 1 (1689-1705)

фебруар 1723 Смрт: Cape of Good Hope (South Africa), De Haan, Deel 3, p. 277

Напомена

KYAI TANUJIWA SANG EXPLORER

Oleh :R. Endang Suhendar Diponegoro

Dari beberapa referensi yang saya baca, dibawah ini saya uraikan beberapa analisa mengenai keberadaan Kyai Tanujiwa atau Ki Mastanu atau Raden Kyai Tanujiwa beserta saudaranya dan hal-hal yang melatar-belakangi aktivitasnya terutama pada saat dia dan saudaranya menjadi opsir Voc, kemudian menjadi perwira, dan bahkan akhirnya menjadi Regent/ Adipati / Bupati sehingga melahirkan sindiran dalam bentuk pantun-lagu "Ayang-Ayang-Gung".


Afdeling paling Selatan residensi Batavia, kira2 dibekas ibu-kota Pakuan keradjaan Padjadjaran (1482-1579), tjantik alamnja, bagus letaknja dan njaman hawanja (72˚F /22˚C). Gubernur-Djenderal Joan Maetsuycker (1653-1678) telah tertawan hatinja oleh daerah itu sedemikian rupa, hingga ialah orang pertama, jang berhasrat mendirikan sebuah istana disana. Hutan2 dibabat (1677). Ketika itu pekerdja2 Sunda menemui banjak pohon-aren jang sudah mati rusak terbakar, hingga tidak mengeluarkan nira lagi (bogor), maka sedjak ketika itulah pula dinamakan Bogor

Kutipan ini tercantum dalam bagian awal tulisan berjudul “Bogor 1853-1873; Bazaar di Bogor” karya Lie Kim Hok.


leungiteun...kuring leungiteun..., dikamanakeun...ieuh...dikamanakeun, genclang herang cikahuripan di leuwi sipatahunan, direkana papantunan kiwari ngan kari ngaran, leungiteun ...kuring leungiteun...., dikamanakeun ieuh...., dikamanakeun (kehilangan....aku kehilangan..., dibawa kemana (Pajajaran)....dibawa kemana?, air bening Cikahuripan di Leuwi Sipatahunan, dibuatnya lagu...saat ini hanya tinggal nama, kehilangan aku kehilangan....dibawa kemana?, dibawa kemana?)
.

Cuplikan lirik ini adalah ekspresi kesedihan masyarakat Sunda atas hilangnya Kerajaan Pajajaran di muka bumi (Pajajaran / Bogor Ngahyang / Menghilang), Sumber : Youtube, Neneng Dinar.


ASAL-USUL

Ilustrasi Kyai Tanujiwa Sang Explore sumber :anikartick.blogspot.com
Ilustrasi Kyai Tanujiwa Sang Explore sumber :anikartick.blogspot.com

KYAI TANUJIWA bersaudara adalah generasi ke 3 dari Raja Pajajaran terakhir yaitu PRABU SURYAKENCANA/RAGAMULYA, silsilahnya adalah : TANUJIWA putera SANTOWAN KADANG SERANG putera RADEN AJIMANTRI putera PRABU SURYAKENCANA. Kalau Pajajaran tetap berdiri, tidak mustahil dia sebagai nominator penerus tahta berikutnya. (Rujukan:"BUK SAKAWAYANA" disalin tahun 1841 dari naskah < 1579 M >).

Kyai Tanujiwa memiliki 2 kakak laki-laki : kakak pertama bernama KYAI SINGA MANGGALA dan kakak tertua bernama TANDURAN SAWITA/KYAI PERLAYA, F. De Haan, dalam bukunya yang berjudul "Priangan", mengutip buku "Soendasche Schetsen", Pleyte, p 120 : (2) Volgens Pleyte, Soendasche schetsen p. 120, had Tanoedjiwa twee broers, Pralaya (sic) en Singamanggala. Dezen laatsten naam vind in do Tanggerangsche bovenlanden [(2) Menurut Pleyte, dalam "Sketsa Soendasche hal. 120, Tanudjiwa memiliki dua saudara lelaki, Pralaya (sic) dan Singamanggala. Nama-nama tersebut berasal/ditemukan/berdomisili di daerah dataran tinggi Tanggerang].

Dalam sebuah artikel / blog dari Trah Keturunan Sumedang Larang dinyatakan bahwa dalam silsilah keluarga besar keturunan Kerajaan Sumedang Larang tidak ditemukan sosok Tanujiwa, akan tetapi nama yang diawali "Tanu" memang ada dan popular pada masanya seperti : Tumenggung Tanumadja (1706 – 1709) dan Adipati Tanubaya (1773-1775). Dalam hal ini menguatkan analisa bahwa Kyai Tanujiwa bukan orang Sumedang melainkan orang Pakuan/Pajajaran yang diberi nama oleh orang tuanya mengikuti nama-nama yang popular di Sumedang pada jaman itu, akan tetapi dia pada adalah orang Pakuan-Pajajaran yang tinggal sementara di Sumedang;

Pada masa Prabu Suryakencana Ragamulya Raja Pajajaran terakhir yang memerintah (1567-1569 M), Kerajaan Sumedang Larang adalah salah satu kerajaan dibawah penguasaan Pajajaran yang diistimewakan, karena banyak Raja-raja Pajajaran dan Kerajaan Galoeh-Pakuan berasal dari keturunan Kerajaan Talaga sebagai asal mula kerajaan Sumedang Larang. Pada saat Kesultanan Banten dbawah Kepemimpinan Sultan Maulana Yusuf (putra Sultan Hasanuddin) menyerang Pajajaran, Prabu Suryakencana Ragamulya memerintah tidak di Ibukota Pajajaran di Pakuan (Bogor) tetapi di daerah Pulasari (daerah antara Gunung Halimun-Salak), oleh karenanya kehancuran Pajajaran tidak langsung pada tahun 1579 M, akan tetapi dari tahun 1578 Prabu Suryakencana sudah menyerah kepada Sultan Banten.

Pada saat yang sama, di tahun 1578 M Prabu Suryakencana memerintahkan para Senopatinya untuk menyelamatkan Putra Mahkotanya yang bernama Raden Ajimantri dengan cara mengungsi ke Kerajaan bawahannya yang masih merupakan kerabat dekatnya, yaitu Kerajaan Sumedang Larang. Dalam pengungsian tersebut juga rombongan dari Pakuan membawa Mahkota Raja yang bernama Makuta Binokasih Sanghyang Pake beserta pustaka-pustaka kerajaan lainnya selain Singgasana Raja atau Palangka Sriman Sriwacana yang diboyong pasukan Banten dan diserahkan ke Sultan Maulana Yusuf di Banten.

Pangeran Santri atau Pangeran Kusumadinata I merupakan penguasa Sumedang pertama yang menganut agama Islam dan berkedudukan di Kutamaya Padasuka sebagai Ibukota Sumedang Larang yang baru, sampai sekarang di sekitar situs Kutamaya dapat dilihat batu bekas fondasi tajug keraton Kutamaya. Pada tanggal 3 bagian terang bulan srawana tahun 1480 saka (+ 19 Juli 1558 M) lahirlah Pangeran Angkawijaya yang kelak bergelar Prabu Geusan Ulun putera dari Pangeran Santri dan Ratu Pucuk Umum. Pada masa pemerintahan Pangeran Santri kekuasaan Pajajaran sudah menurun di beberapa daerah termasuk Sumedang dan pada tanggal 11 Suklapaksa bulan Wesaka 1501 Sakakala atau tanggal 8 Mei 1579 M Pajajaran “Sirna ing bumi” Ibukota Padjajaran jatuh ke tangan pasukan Kesultanan Surasowan Banten . Pada tahun 1578 tepatnya pada hari Jum’at legi tanggal 22 April 1578 atau bulan syawal bertepatan dengan Idul Fitri di Keraton Kutamaya Sumedang Larang Pangeran Santri menerima empat Kandaga Lante yang dipimpin oleh Sanghiang Hawu atau Jaya Perkosa, Batara Dipati Wiradidjaya (Nganganan), Sangiang Kondanghapa, dan Batara Pancar Buana Terong Peot membawa pusaka Pajajaran dan alas parabon untuk di serahkan kepada penguasa Sumedang Larang dan pada masa itu pula Pangeran Angkawijaya / Pangeran Kusumadinata II dinobatkan sebagai raja Sumedang Larang dengan gelar Prabu Geusan Ulun (1578 – 1610) sebagai nalendra penerus kerajaan Sunda dan mewarisi daerah bekas wilayah Pajajaran [7]

Mulai tahun 1610 sampai akhir masa colonial Belanda 1940, Sumedang menjadi wilayah Regentschap yang dipimpin oleh setingkat Regent / Bupati, dimana Bupati yang memerintah lebih dominan berasal dari keturunan langsung Kerajaan Sumedang Larang, sedangkan keturunan dari Prabu Ragamulya yang notabene sudah memberikan sebagian Pusaka Kerajaan Pajajaran, dan para Senopatinya sudah membantu berjuang melawan musuh-musuhnya, relative ditiadakan;

Layaknya keturunan Raja, Tanujiwa memiliki pendidikan, keahlian dan pengetahuan yang cukup untuk ukuran rakyat biasa. Dia mengetahui secara pasti sejarah leluhurnya, nalar dengan kondisi terkini bahwa Kerajaannya sudah burak, sadar keadaan bahwa sekarang Kerajaan leluhurnya yang digdaya sudah beralih kepada Kerajaan-kerajaan bawahan Pajajaran, termasuk Kerajaan Sumedang Larang dimana dia dan keluarganya sekarang tinggal. Dia juga mengetahui dan menguasai medan wilayah Pajajaran termasuk Pakuan dan Batavia, mengerti tata pemerintahan dan politik kerajaan, ahli dalam beladiri dan kemiliteran;

Sebagai keturunan langsung Raja Pajajaran, Kyai Tanujiwa berserta kakak-kakanya pasti memiliki obsesi dan ambisi ingin menghidupkan kembali kerajaan leluhurnya yang sudah 50 tahun ditinggal oleh pasukan Banten setelah menghancurkan Pajajaran tahun 1579 M, disisi lain wilayah Batavia yg dulunya sebagai andalan Pajajaran yang sekarang dikuasai Banten, akhirnya pada tahun 1619 dapat dikuasai VOC, semakin memperkuat keinginannya untuk memainkan peran politiknya pada jaman yang tidak menentu;


KARIER


Kyai Tanujiwa sedang memandu tim ekspedisi VOC
Kyai Tanujiwa sedang memandu tim ekspedisi VOC
  1. Menurut catatan "Buk Sakawayana", Sunan Amangkurat I Sultan Mataram ke 4 (1646-1677) menikah dengan saudara sepupu Kyai Tanujiwa bersaudara yaitu Raden Apun Pananjung atau Ratu Kulon I, kalau melihat kekerabatan dan tahun kelahirannya tidak tertutup kemungkinan mereka diikut-sertakan sebagai prajurit Kesultanan Mataram dibawah pimpinan Adipati Ukur yang berangkat pada periode kedua Mei 1629. Kyai Tanujiwa dikalkulasi lahir pada tahun 1615, Kyai Singa Manggala dikalkulasi lahir pada 1612, dan kakak tertuanya Tanduran Sawita dikalkulasi lahir pada tahun 1610, jadi umur mereka pada saat Mataram menyerang Batavia ke 2 adalah Kyai Tanujiwa antara 13-16 tahun, Kyai Singa Manggala antara 17-20 tahun, dan Kyai Perlaya antara 19-22 tahun.
  2. Pasca perang Mataram dengan VOC pada tahun 1629 dan Mataram mengalami kekalahan, dimana prajurit yang selamat pulang ke daerahnya masing-masing, sebagian lagi malah menetap di pinggiran Batavia dengan cara membabat hutan membuat hunian baru yang akhirnya sekarang dikenal dengan daerah MATRAMAN, kemungkinan besar di tempat inilah Kyai Tanujiwa bersaudara menetap;
  3. Langkah politik berikutnya, Kyai TANUJIWA /TANUWIJAYA, bersama kedua kakaknya TANDURAN SAWITA/KYAI PERLAYA dan KYAI SINGA MANGGALA di Batavia bekerja pada 7 Gubernur Jenderal Hindia Belanda : 1) Joan Maetsuyker (1653-1678), 2) Rycklof van Goens (1678-1681), 3) Cornelis Speelman (1681-1684), 4) Johannes Camphuys (1684-1691), 5) Willem van Outhoorn (1691-1704), 6) Joan van Hoorn (1704-1709), 7) Abraham van Riebeeck,sebelum jadi Gubernur (1703, 1704)
  4. Setelah menjadi opsir selama kurang lebih 35 tahun, Kyai Tanujiwa beserta 2 orang kakaknya telah berhasil membuka wilayah baru di Batavia yaitu daerah Cipinang (Jatinegara), akhirnya Gubernur Jenderal VOC pada saat itu memberikan penghargaan kenaikan pangkat kepada Kyai Tanujiwa menjadi Leuitenant Der Javanen (Letnan orang-orang Jawa), juga kepada Tanduran Sawita menjadi Luitenant Pangiering, dan kakaknya yang lain Kyai Singamanggala menjadi Sersan.
  5. Atas keberhasilannya membuka daerah selatan Batavia yang bernama Kampung Baru atau Parung Angsana, Luitenant Tanujiwa diangkat menjadi penguasa Kampung Baru / Pakuan / Buitenzorg selama 6 tahun (1689-1705) dalam usia 74-80 tahun. Pencapaiannya tersebut membuktikan bahwa dia sebagai penerus kerajaan Pajajaran yang sudah runtuh 120 tahun sebelumnya dapat menghidupkannya lagi dalam dunia yang sudah berbeda, karena pada dasarnya semua kerajaan di Nusantara pada saat itu sudah padam semua.
  6. DIKOTOMI AYANG-AYANG-GUNG : Pada saat Kyai Tanujiwa atau Leutenan Tanujiwa menjadi Bupati Kampung Baru, ada sebagian kalangan pribumi yang tidak suka dengan keberhasilannya, lagu tersebut sudah pasti diciptakan bukan oleh rakyat biasa (mungkin kalangan atas pribumi) akhirnya melontarkan sindiran dalam bentuk lagu-pantun "Ayang-ayang Gung" lagu tersebut begitu popular didaerah asalnya sampai menyebar ke masyarakat jelata di Kampung Baru yang pada akhirnya lagu tersebut merupakan sangsi social masyarakat kepada Raden Tanujiwa keturunan langsung Pajajaran, orang Asli Pakuan / Kampung Baru;
  7. Menurut sumber yang diperoleh, Haji Raden Perwatasari (De Haan menulis : Paap Perwata) adalah Putera Raden Aria Wiratanu I dari isteri kedua (Putri Raja Jampang Manggung). Ia mendapatkan pendidikan bermacam-macam ilmu dari Raden Wiradimanggala (Dalem Cikondang), kalaulah informasi ini benar, Raden Perwatasari (yang dianggap VOC Pengacau) adalah masih keturunan Prabu Siliwangi, sama seperti Kyai Tanujiwa yang juga keturunan Prabu Siliwangi. Semula Kyai Tanujiwa bersama-sama Scipio diperintahkan Gubernur Jenderal untuk memburu Paap Parwata sejak tahun 1703, akan tetapi karena timbulnya rasa "satu Pajajaran", akhirnya Kyai Tanujiwa malah melindungi/berkomplot/berkonspirasi dengan Perwatasari, hal ini ketahuan oleh Scipio, sehingga pada 6 Januari 1705 ditangkap dan ditahan di Kastil Batavia dan diberhentikan dari jabatan Regent/Demang Kampong Baroe pada 23 Februari 1705, kemudian di buang ke Tanjung Harapan-Afrika Selatan bersama 5 orang lainnya, berangkat menggunakan Kapal "Lockhorst" pada 22/23 September 1705, sedangkan Haji Perwatasari tertangkap dan dibunuh pada tanggal 12-07-1707 di Kartasura, jasadnya dimakamkan di di Dayeuh Luhur, Cilacap.

MENJADI TIM EKSPEDISI VOC



Surat Penugasan/Permohonan Gubernur Jenderal J. Camphuys, kepada Luitenant Patinggi (Ambon) dan Luitenant Tanoe Djiwa beserta kelompoknya  (kompagnie) untuk memandu   3 orang Belanda termasuk Sersan Scipio untuk melakukan Ekspedisi ke dataran tinggi di Selatan Batavia (Sumber : ANRI)
Surat Penugasan/Permohonan Gubernur Jenderal J. Camphuys, kepada Luitenant Patinggi (Ambon) dan Luitenant Tanoe Djiwa beserta kelompoknya (kompagnie) untuk memandu 3 orang Belanda termasuk Sersan Scipio untuk melakukan Ekspedisi ke dataran tinggi di Selatan Batavia (Sumber : ANRI)


Ilustrasi Hutan di daerah Kampoeng Baroe (Bogor)
Ilustrasi Hutan di daerah Kampoeng Baroe (Bogor)

Keputusan Gubernur Jenderal J. Camphuys 21 Juli 1687, dimana gubernur memerintahkan Luitenant Pattinggi dari Ambon dan Luitenant Tanoedjiwa asal Soemedang untuk membantu 3 orang Belanda (termasuk Sersan SCIPIO) untuk melakukan ekspedisi ke wilayah dataran tinggi (bovenlanden) di selatan Batavia ("Last op de “Javaense hoofden en mindere regenten” in de Jakatrasche zuider-bovenlanden de behulpzame hand te bieden aan den Ambonschen luitenant, patinggi, en aan den luitenant eener Javaansche kompagnie, Tanah Djiwa, met hun gevolg „waeronder 3 Hollanders”)

Pada tahun 1667 Mataram menyerahkan sebagian wilayahnya kepada VOC termasuk wilayah Pakuan sebagai hutang kekalahan pada tahun 1629, 20 tahun kemudian pada tahun 1687 Johannes Camphuys Gubernur Jenderal VOC, memerintahkan Luitenant Tanujiwa beserta saudaranya dengan opsir VOC Sersan Scipio untuk melakukan ekspedisi yang berturut-turut ke wilayah selatan Batavia. Apa yang menjadi alasan utama VOC melakukan ekspedisi ke selatan Batavia? Analisa saya sebagai berikut :

  • Kyai Tanujiwa bersaudara sudah bekerja di VOC selama 38 tahun (1629-1687), dengan masa kerja selama itu kemungkinan besar rencana membuka wilayah selatan Batavia datang dari Kyai Tanuwijaya bersaudara, karena mereka adalah ahli waris Kerajaan Pajajaran, dengan sendirinya dalam usianya yang tidak muda lagi mereka menginginkan kerajaannya hidup lagi walaupun harus bekerja-sama dengan VOC;
  • Bangsa barat yang pernah berkunjung ke Pakuan ibu kota kerajaan Pajajaran adalah Portugis (lihat catatan Tome Pires dalam "Suma Oriental", dimana informasi dari Portugis mengenai Catatan perjalanan Tome Pires pada saat itu belum terungkap ( Padrau ditemukan ketika pada tahun 1918 orang mulai mendirikan sebuah gudang di sudut Prinsen Straat dan Groene Straat di Jakarta Kota), sehingga tidak mungkin mereka mendapatkan informasi yang lengkap mengenai wilayah selatan Batavia selain dari Kyai Tanujiwa bersaudara;
  • Pada saat itu wilayah Jawa Barat yang dikuasai VOC hanya Batavia, dengan sumber daya alamnya yang semakin menipis hal ini tidak menguntungkan bagi mereka, akhirnya VOC harus mengembangkan wilayah untuk menambah komoditas yang lebih banyak lagi;

Atas dasar analisis diataslah yang pada akhirnya Luitenan Tanujiwa berhasil membuka perkampungan baru di bekas wilayah Kerajaan Pajajaran. Usia Tanujiwa dan saudaranya pada saat itu sudah agak lanjut (Tanujiwa 73 tahun, Kyai Singa Manggala 75 Tahun dan Kyai Tanduran Sawita 77 tahun dan menghilang di hutan Ciluar pada exspedisi pertama);




KAMPOENG BAROE, KOTA YANG DIBUKA OLEH KYAI TANOEDJIWA SEBAGAI CIKAL BAKAL KOTA BOGOR
Lukisan Kampoeng Baroe Tahun 1770, Johannes Rach: Kisah penemuan bekas-bekas kerajaan oleh Scipio kemudian berlanjut dalam catatan Adolf Winkler (1690) dan Abraham van Riebeeck (1703, 1704, 1709) yang masing-masing membuat lebih banyak catatan penting tentang bekas-bekas Kerajaan Pajajaran.  Sementara itu, temuan-temuan bekas Kerajaan Pajajaran dalam ekspedisi Scipio membuat Tanujiwa tertarik dan memutuskan untuk pindah serta menetap di Parung Angsana yang lalu dijadikannya Kampung Baru. Bersama pasukannya Tanujiwa kemudian juga mendirikan beberapa kampung lain, yaitu Parakan Panjang, Parung Kujang, Baranang Siang, Panaragan, Bantar Jati, Sempur, Parung Banteng, dan Cimahpar. Pada 1912 F. De Haan dalam bukunya memulai daftar bupati Bogor (Kampung Baru) dengan Tanujiwa sebagai bupati pertama (1689-1705).
Lukisan Kampoeng Baroe Tahun 1770, Johannes Rach: Kisah penemuan bekas-bekas kerajaan oleh Scipio kemudian berlanjut dalam catatan Adolf Winkler (1690) dan Abraham van Riebeeck (1703, 1704, 1709) yang masing-masing membuat lebih banyak catatan penting tentang bekas-bekas Kerajaan Pajajaran. Sementara itu, temuan-temuan bekas Kerajaan Pajajaran dalam ekspedisi Scipio membuat Tanujiwa tertarik dan memutuskan untuk pindah serta menetap di Parung Angsana yang lalu dijadikannya Kampung Baru. Bersama pasukannya Tanujiwa kemudian juga mendirikan beberapa kampung lain, yaitu Parakan Panjang, Parung Kujang, Baranang Siang, Panaragan, Bantar Jati, Sempur, Parung Banteng, dan Cimahpar. Pada 1912 F. De Haan dalam bukunya memulai daftar bupati Bogor (Kampung Baru) dengan Tanujiwa sebagai bupati pertama (1689-1705).




Litografi Istana Bogor Tahun 1850, KITLV : Pada tahun 1745 Bogor ditetapkan Sebagai Kota Buitenzorg yang artinya kota tanpa kesibukan dengan sembilan buah kampung digabungkan menjadi satu pemerintahan dibawah Kepala Kampung Baru yang diberi gelar Demang, daerah tersebut disebut Regentschap Kampung Baru yang kemudian menjadi Regentschap Buitenzorg. Sewaktu masa pemerintahan Gubernur Jenderal Baron van Imhoff (1740) dibangunlah tempat peristirahatan, pada lokasi Istana Bogor sekarang yang diberi nama Buitenzorg
Litografi Istana Bogor Tahun 1850, KITLV : Pada tahun 1745 Bogor ditetapkan Sebagai Kota Buitenzorg yang artinya kota tanpa kesibukan dengan sembilan buah kampung digabungkan menjadi satu pemerintahan dibawah Kepala Kampung Baru yang diberi gelar Demang, daerah tersebut disebut Regentschap Kampung Baru yang kemudian menjadi Regentschap Buitenzorg. Sewaktu masa pemerintahan Gubernur Jenderal Baron van Imhoff (1740) dibangunlah tempat peristirahatan, pada lokasi Istana Bogor sekarang yang diberi nama Buitenzorg
Daftar Manifes "Kapal LOCKHORST" yang mengangkut Tanoe Djiwa, Javanese Lieutenant bersama-sama dengan : Rossa Bangsa of Passaroeang, Jalolita of Imbanagara, Astra Saja of Loerentenga, Laxana of Bandjoemas, Tanda Widjaja ordinary Javanese (Precis of the archives of the Cape of Good Hope 1695-1708, p.271)
Daftar Manifes "Kapal LOCKHORST" yang mengangkut Tanoe Djiwa, Javanese Lieutenant bersama-sama dengan : Rossa Bangsa of Passaroeang, Jalolita of Imbanagara, Astra Saja of Loerentenga, Laxana of Bandjoemas, Tanda Widjaja ordinary Javanese (Precis of the archives of the Cape of Good Hope 1695-1708, p.271)

MEMBUKA KOTA BOGOR


Ilustrasi pada saat Kyai Tanujiwa sedang membuka Kampong Baroe
Ilustrasi pada saat Kyai Tanujiwa sedang membuka Kampong Baroe

Setelah sekian lama hilang dari percaturan historis yang berarti kurang lebih selama satu abad sejak 1579, kota yang pernah berpenghuni 50.000 jiwa itu menggeliat kembali menunjukkan ciri-ciri kehidupan. Reruntuhan kehidupannya mulai tumbuh kembali berkat ekspedisi yang berturut-turut dilakukan oleh Scipio pada tahun 1687, Adolf Winkler tahun 1690 dan Abraham van Riebeeck tahun 1703, 1704 dan 1709. Dalam memanfaatkan wilayah yang dikuasainya, VOC perlu mengenal suatu wilayah tersebut terlebih dahulu. Untuk meneliti wilayah dimaksud, dilakukan ekspedisi pada tahun 1687 yang dipimpin Sersan Scipio dibantu oleh Letnan Patinggi dan Letnan Tanujiwa, seorang Sunda terah Sumedang.

Dari ekspedisi tersebut serta ekspedisi lainnya, tidak ditemukannya pemukiman di bekas ibukota kerajaan, kecuali di beberapa tempat, seperti Cikeas, Citeureup, Kedung Halang dan Parung Angsana. Pada tahun 1687 juga, Tanujiwa yang mendapat perintah dari Camphuijs untuk membuka hutan Pajajaran, akhirnya berhasil mendirikan sebuah perkampungan di Parung Angsana yang kemudian diberi nama Kampung Baru. Tempat inilah yang selanjutnya menjadi cikal bakal tempat kelahiran Kabupaten Bogor yang didirikan kemudian. Kampung-kampung lain yang didirikan oleh Tanujiwa bersama anggota pasukannya adalah: Parakan Panjang, Parung Kujang, Panaragan, Bantar Jati, Sempur, Baranang Siang, Parung Banteng dan Cimahpar. Dengan adanya Kampung Baru menjadi semacam Pusat Pemerintahan bagi kampung-kampung lainnya.

Dokumen tanggal 7 November 1701 menyebut Tanujiwa sebagai Kepala Kampung Baru dan kampung-kampung lain yang terletak di sebelah hulu Ciliwung, De Haan memulai daftar bupati-bupati Kampung Baru atau Buitenzorg dari tokoh Tanujiwa (1689-1705), walaupun secara resmi penggabungan distrik-distrik baru terjadi pada tahun 1745.

Kisah penemuan bekas-bekas kerajaan oleh Scipio kemudian berlanjut dalam catatan Adolf Winkler (1690) dan Abraham van Riebeeck (1703, 1704, 1709) yang masing-masing membuat lebih banyak catatan penting tentang bekas-bekas Kerajaan Pajajaran.


NAMA "BOGOR dan BUITENZORG

Dokumen tertua yang mencantumkan nama Bogor barasal dari tanggal 7 April 1752. Dokumen tersebut tertulis nama Ngabei Raksacandra sebagai hoofd van de Negorij Bogor (kepala Kampung Bogor). Saat itu Kampung Bogor terletak di lokasi tanaman kaktus dalam Kebun Raya Bogor sekarang. Sedangkan pasar yang didirikan di dekat kampung dinamakan Pasar Bogor dan masih berdiri dengan nama dan lokasi yang sama hingga sekarang.

Lukisan Rumah Kediaman Baron Van Imhof 1744, cikal bakal Istana Bogor
Lukisan Rumah Kediaman Baron Van Imhof 1744, cikal bakal Istana Bogor

Pada tahun 1745 mulai muncul Regentschap Kampung Baru atau Regentschap Buitenzorg yang merupakan gabungan 9 buah distrik, yaitu Cisarua, Pondok Gede, Ciawi, Ciomas, Cijeruk, Sindang Barang, Balubur, Darmaga, dan Kampung Baru. Regentschap ini dikepalai oleh seorang Demang. Tentang nama Buitenzorg yang lalu menjadi nama lama wilayah Bogor, tentu ada kisahnya sendiri. Pada tahun 1744 Gubernur Jenderal Baron van Imhoff mendirikan sebuah istana-villa di Cipanas. Di antara benteng Batavia dengan Cipanas dibangun pula sebuah rumah sederhana sebagai tempat peristirahatan dalam perjalanan. Rumah istirahat sederhana (di lokasi Istana Bogor sekarang) ini biasa disebut sans-souci, dari bahasa Perancis yang berarti tanpa kesibukan. Saat itu di Eropa Barat memang sedang trend paham romantisme yang menganjurkan agar manusia kembali ke alam. Sans souci padan dengan buitenzorg dalam bahasa Belanda dan karena itulah nama buitenzorg kemudian melekat pada rumah istirahat Van Imhoff.

Ketika Jakarta ditaklukkan oleh Yan Pieter Zoon Coen pada tahun 1619, daerah hulu atas dan sekitarnya, yang dahulunya dimusnahkan Sultan Maulana Hasanudin, ditemukan masih sangat liar dan tidak berpenghuni. Hanya bekas-bekas daerah yang pernah dihuni oleh Sultan masih dapat dijumpai sisa-sisanya di beberapa perkebunan penduduk Jacarta. Sebelum Jacarta ditaklukkan, Pangeran diturunkan dari tahta oleh Sultan Banten, sehingga Pangeran beserta keluarganya menyingkir ke pegunungan (tidak diceritakan sejarah kelanjutannya). Ketika Jacarta ditaklukkan, seluruh penduduk pribumi dibawa oleh Sultan Baten ke Bantam. Pada akhir abad 16 dan awal abad 17, daerah hulu atas Jakarta yaitu sepanjang tepi sungai Citarum mulai dihuni beberapa golongan penduduk. Di sebelah timur tepi sungai dihuni oleh keluarga suku Jawa, sedang di sebelah barat sungai dihuni oleh keluarga Sunda asal Preanger dan Bantam. Menurut catatan harian, tanggal 24 Agustus sampai 15 Oktober 1689 diceritakan kejadian pengejaran pendudukan yang dianggap pengacau dan telah menyebabkan terbunuhnya kaki tangan Kompeni Belanda yaitu Kapten Yonker yang berdarah Ambon.

Selanjutnya terjadi pengembangan perkampungan di sepanjang hulu atas Jakarta yang dihuni oleh orang-orang Sunda diantaranya :

  1. . Tjitrap (Citeurep) dipimpin regent (Kepala Daerah) Aria Soeta.
  2. . Bambo, tidak diketahui siapa yang menjadi Kepala Daerah.
  3. . Tjilingsi (Cileungsi) dan Jimapack (Cimapak) dipimpin oleh 2 regent yaitu Kyai Mas Harya Wangsa dan Kyai Wangsa Koesoemo.
  4. . Tjikias (Cikeas) dipimpin oleh regent Anggaber Wangsa dan lurah Angajaya.
  5. . Tjikalong (Cikalong) dipimpin oleh Aria Nata Menggala.

Kedua daerah yang disebut terakhir yaitu Cikeas dan Cikalong akhirnya menjadi daerah Tjiandjoer (Cianjur). Daerah tersebut oleh kerajaan Mataram telah diserahkan kepada Kompeni Belanda pada tahun 1677. Pada mulanya para Kepala Daerah di atas tidak mengakui Pemerintahan Kompeni Belanda. Baru setelah ditandatangani perjanjian pada tahun 1705 antara Kompeni Belanda dengan Mataram, maka barulah mereka mengakui Kompeni Belanda dan menghadap ke Batavia . Pertengahan abad 17, Cianjur dihuni oleh Kyai Wira Tanoe dari Telaga, Cirebon , dengan penduduk kurang lebih 3000 orang. Keluarga regent Cianjur berpindah-pindah dari satu keluarga ke keluarga yang lain. Usaha pertama untuk menghuni kembali daerah hulu atas Jacarta adalah atas prakarsa Kompeni, yaitu Gubernur Jenderal Camphuis, dan dilaksanakan oleh Sultan Tanujiwa dengan sekelompok pekerja dari Sumedang. Mereka bergerak ke daerah ebkas Kerajaan Pajajaran yang masih luas. Letnan Tanujiwa dan pengikutnya membangun daerah baru dengan nama Kampung Baru, dengan Letnan Tanujiwa sebagai regent, yang diwajibkan melapor pada Kapten Winkier. Tahun 1690, Gubernur Jenderal Camphius meneluarkan perintah untuk membuat peta Kampung Baru.

Ilustrasi Kondisi Hutan yang dibuka oleh Kyai Tanujiwa
Ilustrasi Kondisi Hutan yang dibuka oleh Kyai Tanujiwa

Kampung Baru yang didirikan oleh Tanujiwa terletak di Cipingang (Jatinegara) dan di Bogor . Yang di Bogor mula-mula bernama Parung Angsana, sekarang tempat itu bernama Tanah Baru. Parung Angsana sebagai tempat kedudukannya sudah merupakan semacam “pusat pemerintahan” bagi kampung-kampung yang didirikan oleh Tanujiwa beserta pasukannya yaitu Parakan Panjang. Parung, Kujang, Panaragan, Bantarjati, Sempur, Baranang Siang, Parung Banten dan Cimahpar. Dokumen yang dikutip oleh Den Haan (1912) menyebut Tanujiwa beserta anak buahnya berada di Kampung Baru, Pajajaran dan daerah sebelah hulunya. Dengan demikian Tanujiwa telah ditunjuk sebagai pemimpin koloni di sebelah Selatan Cikeas. Den Haan mengawali daftar bupati-bupati Bogor (Kampung Baru) dengan tokoh Tanu­jiwa ini (1689-1705), walaupun secara resmi peng­gabungan "distrik-distrik" Kabupaten Kampung Baru ter­jadi tahun 1745. Kedekatan batin Tanujiwa dengan Pajajaran telah melonggarkan ketaatannya terhadap Kompeni. la merasakan kepahitan bahwa seorang letnan pribumi tetap harus tunduk kepada seorang sersan hanya karena ser­san itu seorang 8elanda. Akhirnya Tanujiwa menjadi sekutu dan pelindung Haji Perwatasari yang bangkit mengangkat senjata terhadap perluasan daerah kekua­saan VOC. Mereka kalah Tanoedjiwa dibuang ke Tanjung Harapan di Afrika dan Perwatasari tertangkap dan dibunuh di Cilacap.

Orang saling menyindirnya bahwa ia mengejar harapan kosong dan "bermesraan" dengan orang ompong (Per­matasari). Yang jelas, penyusun babad Bogor (1925), tidak berani mencantumkan Tanujiwa sebagai "Bupati Pertama". Sebaliknya para penulis Belanda menyebut Tanu­jiwa sebagai Bupati Kampung Baru pertama dan peletak dasar Kabupaten Bogor. Saleh Danasasmita (1983) juga menyebutkan bahwa malam hari tanggal 4 & 5 Januari 1699 Gunung Salak meletus dengan iringan gempa yang sangat kuat. Sebuah catalan dari tahun 1702 melaporkan akibat-akibat yang ditimbulkannya:

  1. Dataran tinggi antara Batavia dengan Cisadane di belakang bekas keraton raja-raja Jakarta (Pakuan) yang tadinya berupa hutan besar berubah menjadi lapangan luas terbuka tanpa pohon-pohon sama sekali.
  2. Permukaan tanah tertutup tanah liat merah halus. Di beberapa tempat tanah telah mengeras hingga me­nyulitkan orang berjalan di atasnya.
  3. Aliran Ciliwung dekat muaranya tersumbat sepanjang beberapa ratus meter akibat lumpur yang dibawanya. Tidak terdapat berita mengenai keadaan penduduk sepanjang aliran sungai itu.
Situs Batutulis ditemukan oleh Tim Abraham Van Reebeck, berarti kesaksian Kyai Tanujiwa tentang Kerajaan Pajajaran...terbukti sudah
Situs Batutulis ditemukan oleh Tim Abraham Van Reebeck, berarti kesaksian Kyai Tanujiwa tentang Kerajaan Pajajaran...terbukti sudah

Abraham Van Reebeck-lah yang kemudian mcmber­sihkan sumbatan tersebut, tetapi ia juga mengajukan usul agar tanah Bojong Manggis dan Bojong Gede diberikan kepadanya sebagai imbalan. Pada tahun 1703 ia tidak mencatat tentang sisa-sisa letusan itu. Setahun kemudian ia mendirikan pondok peristirahatan di daerah Batutulis, karena Gunung Salak tidak dianggap menakutkan lagi.

Pada tahun 1709, Van Reebeck menyuruh membangun jalan ke arah pantai selatan. Disini Pada tahun 1711 atas biaya Wali Negeri didirikan 4 daerah yaitu Gunung Guru, Citarik, Pondok ope dan Cidurian. Daerah-daerah ini men­jadi tempat pelarian beberapa orang asal Banten yang kurang puas terhadap kewajiban mengumpulkan indigo, benang katun dan penanaman kopi.

Pada tahun 1744 yaitu dari tanggal 20 Agustus sampai Septcmber, Gubernur Baron Van Imhoff mengadakan peninjauan. Ia menaruh perhatian Pada Kampung Baru (kelak menjadi Buitenzorg) yang dapat dikembangkan menjadi daerah pertanian dan tempat perislirahatan Gubernur Jenderal. Selanjutnya Pada tahun 1745, Baron mengajukan petisi kepada Dewan Perwakilan Resmi Pemerintahan Hindia Belanda yang isinya :

  1. Daerah Kampung Baru diubah menjadi suatu tempat peristirahatan gubernur Jenderal dan Staf VOC.
  2. Menjadikan derah ini daerah pertanian dan perkebunan sebagai contoh daerah lain.
  3. Merencanakan perubahan perilaku masyarakat yang dianggap malas (pada waktu itu), menjadi masyarakat yang mempunyai kemampuan atau keahlian misalnya ambtenar (pegawai negeri), ahli pertanian, ahli perkebunan dan sebagainya.
Daerah Indramago atau Darmaga, Lukisan Johannes Rach 1769. Lokasi ini pada tahun 1756 disewa selama 500 tahun oleh Demang Jawitara. yang kemudian dikuasai oleh Tuan Tanah Van Motman pada abad 19 yang kemudian lokasi ini juga beralih menjadi Kampus IPB Darmaga
Daerah Indramago atau Darmaga, Lukisan Johannes Rach 1769. Lokasi ini pada tahun 1756 disewa selama 500 tahun oleh Demang Jawitara. yang kemudian dikuasai oleh Tuan Tanah Van Motman pada abad 19 yang kemudian lokasi ini juga beralih menjadi Kampus IPB Darmaga

Pada tahun yang sama pula, 9 buah distrik, yaitu : Cisarua, Pondok Gede, Ciawi, Ciomas, Cijeruk, Sindang Barang, Balubur, Darmaga dan Kampung Baru digabung menjadi “satu pemerintahan” di bawah kepala Kampung Baru yang bergelar Demang. Gabungan 9 distrik ini disebut Regentschap Kampung Baru Buitenzorg. Dalam lambang Kabupaten Bogor, sungai Cisadane dan Ciliwung masing-masing digambarkan dengan 9 garis gelombang. Ini mengungkapkan gabungan 9 distrik tersebut, jadi benar, pendapat ahli Belanda Riesz, yang mengatakan bahwa Kampung Baru adalah “de Bakermat” (tempat kelahiran) Kabupaten Bogor. Banyak orang mengatakan bahwa Istana Bogor di kawasan Kebun Raya itu merupakan gagasan Gubernur Jenderal Baron Van Imhoff. Dugaan tersebut dianggap kurang tepat, sebenarnya ia tidak pernah merencanakan sebuah istana. Sebaliknya ia mendirikan sebuah rumah sakit militer di cipanas. Pada lokasi Istana Bogor sekarang, didirikannya sebuah bangunan sederhana sebagai tempat persinggahan dalam perjalan dari benteng Batavia ke Cipanas. Van Imhoff cenderung pada liberalisme Perancis. Iapun penganut setia faham romantisme ajaran Rosseau, yang menganjurkan manusia kembali kepada alam. Pada waktu itu mode para pencari kewajaran alami ialah dengan mcmbangun villa sederhana, mungil, dan serasi dengan alam sekitar. Vila ini disebut Sans Souci (bahwa Perancis) atau istilah Belandanya “Buitenzorg” yang berarti : tanpa rasa gundah. Demikian pula bangunan sederhana yang ia bangun pada lokasi Istana Bogor ia beri nama Buitenzorg. Buitenzorg meliputi Puncak – Telaga Warna – Mega Mendung – Ciliwung – Muara Cihideung – Puncak Gunung Salak dan Puncak Gunung Gede. Dan Baron Van Imhoff diresmikan menjadi tuan tanah dari kawasan itu. Van Imhoff merupakan pimpinan VOC pertama yang melaksanakan politik teritorial melalui sistem percetakan sawah. Politik ini berguna untuk mcmpertinggi hasil padi dan mengikat penduduk pada pemukiman yang tetap. Perkebunan kopi, lada dan tarum juga berkembang pesat di daerah Buitenzorg. Pada tanggal 1 januari 1800 VOC atau Kompeni Hindia Belanda menerima persetujuan untuk memperluas ke selatan (hulu atas) Kampung Baru. Pada waktu itu, Batavia yang menjadi pusat pemerintahan Belanda VOC dirasakan padat dan jika musim hujan tiba, banjir meluap dan melanda kota . Akibatnya sering berjangkit penyakit menular yang berkepanjangan, sehingga VOC memilih daerah selatan dengan tujuan atau pertimbangan antara lain :

  1. Daerah selatan subur dan baik tanahnya, merupakan sisa-sisa peninggalan Kerajaan Pajajaran.
  2. Tidak terlalu jauh dari pusat Pemerintahan VOC, yaitu Batavia.
  3. Letak, keadaan tanah dan iklimnya dinilai sesuai dengan keinCinan Belanda, sehingga sangat cocok untuk tempat peristirahatan pejabat-pejabat Belanda.

Secara bertahap lembaga pemerintaha melakukan mutasi, seperti dilakukan terhadap Sekretaris Gubernur Jenderal Belanda pada tahun 1928. kemudian disusul pembentukan departemen kerajinan tangan, departemen pertanian dan pendidikan.

Lukisan Pasar di Bogor, sumber : Geschiedenis van NI - Buddingh 1859. Buitenzorg sudah mulai ramai setelah berusia 150 tahunan
Lukisan Pasar di Bogor, sumber : Geschiedenis van NI - Buddingh 1859. Buitenzorg sudah mulai ramai setelah berusia 150 tahunan

Demikian pula penyebaran penduduk. Sesuai dengan politik pemerintahan jajahan pada waktu itu, penyebaran penduduk didasarkan perbedaan kelas masyarakat, menurut warna kulit, diskriminasi rasial. Bangsa berkulit kuning atau Cina mendiami daerah Pecinan atau Lawang Seketeng dan daerah tersebut dijadikan pusat per­dagangan dan jalur ekonomi. Sisa-sisa kejayaannya masih terlihat sekarang di daerah sekitar Pasar Bogor dan Suryakencana. Bangsa Arab mendiami daerah sekitar Empang. Sedangkan bangsa pribumi sebagai penduduk asli yang menurut klasifikasi masyarakat adalah warga kelas empat (IV) hanya mendiami pelosok-pelosok desa, yaitu sekarang daerah sekitar Bondongan. Bangsa Eropah atau yang berkulit putih sebagai warga utama dan terhormat saat itu, mendapat daerah kelas satu (I) yang memiliki Pemandangan bagus yaitu daerah sekitar Kedung Halang, serta jalan raya pusat kota yang disebut Preanger Lijn (saat ini Jalan Ir. H. Juanda) yang diresmikan tahun 1872.

Perkembangan selanjutnya, Pada tahun 1941, Buiten­zorg secara resmi lepas dari Batavia dan mendapat otonominya sendiri. Keputusan dari Gubernur Jenderal Belanda di Hindia Belanda No. 11 tahun 1866, No. 208 tahun 1905 dan No. 289 tahun 1924 menyebutkan bahwa wilayah Bogor pada waktu itu seluas 22 km persegi, ter­diri dari 2 sub-distrik dan 7 desa. Pemandangan alam dan keadaan topografi Buitenzorg yang indah menyebabkan pemerintahan Hindia Belanda menjadikannya sebagai tempat rekreasi dan pemukiman yang ideal, dengan rumah Gubernur Jenderal yang berada di jantung kota yang kemudian berkembang men­jadi Istana Bogor.


Situs Terkait


Извори

  1. http://imngrh.wordpress.com/2007/10/12/sejarah-kota-bogor-2/ -
  2. http://adiaryra.blogspot.com/2011/08/mengungkap-keturunan-raja-pajajaran.html -
  3. http://arsip-bsc.blogspot.com/2011/12/ki-mastanu-raden-tanujiwa.html -
  4. https://www.facebook.com/media/set/?set=a.490459179691.264965.414164479691&type=1 -
  5. http://sejarahbogor.blogspot.com/2011/08/asal-usul-bogor.html -
  6. http://cipakudarmaraja.blogspot.com/2016/02/dua-versi-sejarah-prabu-sakawayana.html -
  7. Sumedang Larang dari masa ke masa

Од прародитеља до унучад

Прародитељи
Raden Ajimantri / Raden Keling Sakawayana
Рођење: 1555, Pakwan
Смрт: 1660, Dusun Serang - Cimalaka - Sumedang
Сахрана: Makam Kramat Gunung Keling / Sakawayana
Nyimas Angkong Larangan
Рођење: Menikah : 1583 M
Прародитељи
Родитељи
2. Santowan Sawana Buwana
Рођење: 1586изр
3. Santowan Pergong Jaya
Рођење: 1588изр
5. Nyai Ayu Ratna Ayu
Рођење: 1592изр
1. Santowan Kadang Serang
Рођење: 1585изр
Родитељи
 
== 3 ==
1. Tanduran Sawita / Kyai Perlaya / Letnan Pengiring
Рођење: 1610изр
Титуле : < 1680, Luitenan, Hilang dihutan Ciluar-Buitenzorg dlm perjalanan ke Sumedang
2. Kyai Singa Manggala / Embah Gede / Sersan Kertasinga
Рођење: 1612изр
Титуле : < 1680, Sersan
3. Raden Tanujiwa / Kyai Tanujiwa / Ki Mas Tanu
Рођење: 1615изр
Титуле : < 1680, Luitenant
Титуле : од 1689, Bupati Kampung Baru / Bogor ke 1 (1689-1705)
Смрт: фебруар 1723, Cape of Good Hope (South Africa), De Haan, Deel 3, p. 277
== 3 ==
Деца
R.Dmg. Martakara (Banten)
Рођење: 1645изр
Титуле : Kepala Kampong Baru / Bogor Ke 3 (1706-1718)
Деца
Унучад
R.Dmg. Martawangsa (Panjaungan)
Рођење: 1672изр
Титуле : од 10 септембар 1718, Kepala Kampung Baru/Buitenzorg/Bogor ke 4 (1718-1741)
Унучад

Джерельна довідка за населеним пунктом
Остали језици